Dimensi Spiritual Penyembahan Berhala

Penyembahan berhala atau Dilatory adalah salah satu aspek ritual keagamaan yang paling kontroversial. Penyembahan berhala biasanya didefinisikan sebagai pemujaan terhadap gambar, ide, atau objek kultus apa pun. Alkitab Ibrani, kitab suci Yudaisme, paling kritis terhadap penyembahan berhala yang meliputi penyembahan berhala atau patung, penyembahan dewa-dewa politeistik dengan menggunakan berhala atau patung, penyembahan binatang atau manusia atau penggunaan berhala dalam ibadah kepada Tuhan.

Dalam Yudaisme, Tuhan melarang penyembahan berhala dalam istilah yang tidak pasti dalam Sepuluh Perintah (4-6) yang berbunyi,

“Jangan membuat bagimu patung yang berupa apa yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi. Jangan sujud menyembah kepada mereka atau menyembah mereka. ; karena Aku, Tuhan, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, menghukum anak-anak karena kesalahan orang tua, kepada generasi ketiga dan keempat dari mereka yang menolak saya, tetapi menunjukkan kasih yang baca surat Yasin teguh kepada generasi seribu dari mereka yang mencintai saya dan menuruti perintah-perintah saya .”

Dalam Islam, penyembahan berhala adalah dosa yang tidak dapat diampuni dan pantas mendapatkan hukuman yang paling berat.

Penyembahan berhala dilarang di hampir semua agama. Namun merupakan fakta bahwa penyembahan berhala paling populer di dunia. Hampir semua agama menyembah Tuhan dalam beberapa bentuk. Bahkan Buddha yang berkhotbah menentang agama terorganisir dan penyembahan berhala tidak dapat mencegah para pengikutnya untuk memujanya sebagai inkarnasi Tuhan. Saat ini, patung-patung Buddha ditemukan lebih banyak daripada Tuhan lainnya.

Jika penyembahan berhala telah bertahan begitu lama meskipun ditentang oleh semua agama, pasti ada beberapa alasan keberadaan penyembahan berhala, yang mungkin tidak dapat dijelaskan secara logis namun mungkin ada hubungannya dengan emosi manusia.

Popularitas Penyembahan berhala

Hinduisme mungkin satu-satunya agama, yang mengizinkan pemujaan berhala di kuilnya. Padahal, praktik penyembahan berhala tidak didukung dalam Kitab Suci Hindu seperti Weda, Upanishad, atau Gita. Dalam Upanishad, Tuhan dikatakan sebagai Brahma yang Absolut yaitu di luar konsepsi imajinasi manusia. Namun orang-orang mulai memuja Lambang Om yang digunakan untuk melambangkan Brahma. Veda mengatur pemujaan terhadap alam yang diyakini sebagai manifestasi Tuhan. Hal ini menyebabkan representasi Matahari, Bulan, Udara dll sebagai Dewa dalam bentuk manusia, yang disembah seperti Dewa Mitologi lainnya.

Di sebuah kuil Hindu, orang dapat melihat banyak berhala dari berbagai Dewa yang disembah oleh para penyembah. Dewa dan Dewi Hindu adalah bagian dari cerita mitologi atau Purana yang sangat populer di kalangan massa. Misalnya, dewa Rama dan Kresna digambarkan dalam Rama-charit-manas (Kisah Rama) dan Mahabharata (Perang Besar). Bahkan sekte-sekte yang didasarkan pada ajaran orang-orang kudus tidak dapat menghindari penyembahan berhala setelah kematian orang-orang kudus. Seringkali patung dan bahkan gambar orang-orang kudus disembah seperti Tuhan. Jadi Anda memiliki kuil Sai Baba, Swamynarayan di mana berhala orang-orang kudus ini disembah sebagai Tuhan.

Dalam agama Kristen, patung Yesus dan Maria disukai di setiap Gereja dan disembah oleh orang Kristen.